PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Tuesday, January 26, 2010

Berjabat Tangan!!! Apa Hukumnya?



Menurut JAKIM

Dalam keadaan tertentu yang sukar dielakkan, berjabat tangan dengan wanita ajnabi adalah dibolehkan.

Demikian Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) memaklumkan melalui pekeliling bertarikh 28 Oktober lalu tentang panduan hukum berjabat tangan dengan wanita ajnabi.

Selain dalam keadaan tertentu yang sukar dielakkan, kenyataan tersebut menjelaskan, ianya dibolehkan tetapi dalam keadaan terkawal supaya tidak dijadikan budaya dalam masyarakat Islam.

Menurut pekeliling tersebut , Fatwa itu adalah berdasarkan kepada keputusan Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam kali ke-79

Fatwa Yusof Qardawi

Prof. Dr. Yusof al-Qaradawi ada mengeluarkan fatwa berkaitan bab bersalaman dengan wanita (Fatawa Mu’asarah). Berikut adalah fatwa dan penjelasannya secara ringkas:

  1. Harus berjabat tangan ketika tidak disertai dengan syahwah, rasa kenikmatan atau rasa teransang. Ia juga mesti aman daripada fitnah. Jika disertai dengan syahwah dan teransang gelora seks, maka haram hukumnya walaupun dengan mahram (ipar duai, mertua, anak saudara dan lain-lain) atau lelaki remaja yang belum tumbuh janggut).

  2. Berjabat tangan hendaklah pada tempat yang perlu sahaja, contohnya: suasana hari raya, ramai sahabat handai, saudara mara yang datang yang kebanyakannya adalah saudaramara samaada melalui nasab atau perkahwinan.

  3. Ia pada kadar yang tidak keterlaluan dan berlebihan sebagai langkah berjaga-jaga kerana Rasulullah saw tidak pernah berjabat salam dengan wanita bukan mahram.

  4. Lelaki beriman yang menjaga agamanya seharusnya tidak memulakan salam (kepada wanita). Ia bersalaman bila pihak wanita yang memulakan dahulu.

  5. Hukum bersalaman dengan wanita ini terhad dan khusus bagi siapa yang memerlukan sahaja.

Kesimpulannya



Dibolehkan untuk berjabat tangan dengan bukan muhrim, tetapi mereka yang menghulurkan dahulu tanpa ada perasaan sahwat.

Tak nak salam pun betul, dua2 betul sebab nak jaga maruah kita dan itu pendapat n ikut kesesuaian masing2, tapi bukan salah, sebab dua2 ini ada pendapatnya dan nasnya tersendiri. Sebab itu dalam al-quran suruh kita berfikir.

Tetapi lebih baik kita elakkan dan memberikan penjelasan yang baik kepada bukan muhrim supaya ia lebih mengetahui apa sebenarnya kita menolak berjabat tangan dengannya. Jika menjadi keberatan bagi kita untuk memberikan penjelasan kepadanya, maka lebih elok kita lapit tangan dengan tudung, sarung tangan, atau kain sapu tangan dan sebagainya. Dalam hal ini pastikan setiap pekerjaan atau perbuatan yang kita buat itu mesti ada sumber rujukan dalam Islam iaitu Al-Quran, Hadis Nabi, Ijmak Ulamak dan Qiyas.

9 comments :

  1. Zaman makin moden, pakat2 rekalah cari hukum2, sandaran atau pendapat yang lebih ringan, pah tu pakat2 rekalah pulak yang tak payah pakai hukum.Entahlahhhhh......

    ReplyDelete
  2. Salam anonymous, saya lebih suka anda masukkan link anda dan menggunakan mana sebenar supaya dapat kita menjalinkan ukhuwah. Dalam hal hukum sekarang ini banyak sumber bukan direkakan sendiri, sebab dalam sumber rujukan Islam ialah Al-Quran, Hadis, Ijmak dan Qiyas. Ada hadis Nabi yang bermaksud : "Ulamak pewaris Nabi". Jadi setiap yang timbul itu perlulah dirujuk kepada 4 sumber di atas dan para ulamak yang benar. Bersalahan pendapat dengan anda itu tak semestinya salah, dalam masalah syariah (fiqh) ini banyak pendapat yang berbeza dan kita kena berlapang dada. Dari hal inilah timbulnya 4 mazhab yang mahsyur

    ReplyDelete
  3. salam ust.
    saya pernah bertanya mengenai perkara ini kepada seorang TG. beliau kata fatwa salam tanpa syahwat dan untuk menjaga maruah org mengarut...

    mengapa org lain tak boleh jaga maruah org islam?

    ReplyDelete
  4. Salam Al-Azkar, itulah yang saya katakan tadi, masing-masing ada pendapatnya, dalam masalah ini tak dapat nak dinafikan kerana banyak khila (pendapat) yang berbeza, cuma kita sebagai manusia maka ambil sesuatu pendapat yang bersesuaian dengan hujah yang diberi. Tetapi kalau kita tidak berkeyakinan dan takut perkara yang dilakukan adalah haram, maka lebih baik jangan dilakukan.

    Kadang-kadang orang kafir dan orang Islam kita sendiripun tak tahu, contohnya seperti menantu saudara yang berkahwin, abang ipar, kakak ipar dan sebagainya. Bagi Azkar itu adalah haram dan berpegang dengan hujah saudara. Saya buat artikel ini bukan merestui orang bersalam dengan bukan muhrim. Perkara ini telah dijelaskan di artikel saya di atas ini.

    ReplyDelete
  5. hukum fiqh mmg byk khilaf dan ada hujah nye tp ingin thula pe hukum kita menolak fatwa ??mugkin kita ada hujah dan dalil sendiri,adkah kita terikat dgn fatwa??bleh ke kite guna pkai hujah ulamk silam...adkah kita wajib ikut fatwa kntempori skgni...ataupun fatwa skgni membtalkan ijtihad ulamak yg dulu??

    ReplyDelete
  6. Salam terima kasih kepada Azam Fillah, Masalah Fiqh ini berubah-ubah mengikut masa, dan banyak khilaf sepertimana yang anta faham.

    1. Menolak Fatwa bagi orang awam dan tidak tahu mengenai hukum dan tidak mendalami Islam adalah Haram, kerana mereka ini tiada hujah apabila mereka melakukan sesuatu perbuatan.

    2. Kita memang terikan dengan fatwa sebab sumber hukum Islam adalah Al-Quran, Hadis, Ijmak dan Qiyas. Jadi Kita terima dengan ke empat-empat hukum ini. Tetapi apabila melakukan sesuatu perbuatan mestilah ada pegangan dan ada hujahnya.

    3. Tak wajib sebab itu terpulang kepada kita, kerana Allah bagi kepada manusia akal fikiran dan kita yang memilih yang mana yang nak ikut, kalau ikut tradisional maka tak mengapa dan tidak salah. Kalau ikut kontemporari pun tidak mengapa sebab sepertimana yang saya jelaskan di atas.

    Kesimpulannya, Dalam masalah khilafiah ini banyak hukumnya dan banyak hujahnya, kadang-kadang dia berubah mengikut pendapat jumhur ulamak. Apa-apa kita kena bijak memilih, jika takut benda ini syubhah, maka lebih baik jangan di buat.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG