PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Monday, February 28, 2011

Hukum sorok barang dalam Islam


MUTAKHIR, masyarakat dalam negara kita kerap kali berhadapan dengan kekurangan barang-barang keperluan. Kekurangan barang-barang ini menjejaskan kehidupan harian pengguna terutamanya pada musim-musim perayaan.

Gula, tepung dan minyak masak adalah antara bahan-bahan komoditi yang pernah dan seringkali mengalami kemerosotan penawaran sehingga tidak dapat menampung permintaan pengguna dalam pasaran.

Akibatnya, ia mempengaruhi harga pasaran bahan-bahan tersebut sekali gus membebankan para pengguna.

Terdapat banyak faktor yang menyebabkan berlakunya fenomena ini. Selain penyeludupan bahan-bahan ini ke luar negara dengan kuantiti yang banyak, ia juga diakibatkan oleh aktiviti menyorok barang yang dilakukan oleh pengeluar.

Buktinya, ketika berlakunya fenomena kekurangan bahan-bahan ini dalam pasaran, banyak serbuan dilakukan oleh pihak berkuasa dibuat ke gudang-gudang atau tempat penyimpanan barang.

Hasilnya, pihak berkuasa berjaya menjumpai barang-barang tersebut dalam kuantiti yang besar disorok.

Menyorok barang atau dalam istilah fiqh disebut sebagai ihtikar. Ihtikar merujuk kepada satu kegiatan menyorok atau menimbunkan barangan keperluan umum dalam keadaan masyarakat sangat memerlukannya yang dilakukan dengan maksud untuk menjualnya kembali dengan harga lebih tinggi sehingga memperoleh keuntungan besar.

Perbuatan menyorok barang ini menunjukkan ketandusan akhlak dan etika dalam perniagaan. Akibat sikap tamak dan rakus untuk mengaut keuntungan berlebihan, terdapat segelintir pengeluar dan pemborong yang sanggup untuk berbuat demikian.

Para peruncit pula terpaksa mengehadkan penjualan kepada pembeli kerana kekurangan stok dari pengeluar. Malahan, ada yang mengambil kesempatan untuk menaikkan harga barang sesuka hati.

Natijahnya, para pengguna yang mendapat kesan negatif kerana kekurangan barang-barang keperluan harian di samping harga yang terus melambung tinggi.

Sumber : Utusan Malaysia Online

3 comments :

  1. Rasa-rasa Ustaz, hukuman apakah yg sesuai untuk pesalah seperti ini?
    sebab-sebab tidak dapat earnings Nuffnang

    ReplyDelete
  2. Kesalahan seperti ini disabitkan dengan hukum takzir iaitu kesalahan yang ringan dan hukumnya ditentukan oleh hakim atau qadi atau raja atau pihak berkuasa.

    ReplyDelete
  3. Kenapa para mufti di malaysia tidak mahu mengeluarkan fatwa dlm masalah ini.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG