PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Saturday, May 21, 2011

Memilih Calon Isteri



Wanita itu disunatkan seorang yang penuh dengan perasaan kasih sayang. Maksudnya, dia mesti selalu menjaga kecintaan terhadap suaminya, sementara si suami pula memiliki kecenderungan dan rasa cinta kepadanya. Selain itu, dia juga mesti berusaha menjaga keredhaan suaminya, mengerjakan apa yang disukai suaminya, memberikan ketenteraman di dalam kehidupan suaminya, dia tidak suka berjauhan daripada diripada suaminya, kalau berjauhan daripada suaminya maka dia akan segera kembali dan mendekati suaminya, dia senang berbincang dengan suaminya, dia memberikan kebahgiaan dan kasih sayang kepada suaminya. Firman Allah :

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untuk kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya. Dan Dia jadikan di antara kamu rasa kasih dan sayang." (Ar-Ruum : 21)

Wanita yang penuh rasa cinta dan sayang akan selalu bersolek hanya untuk suaminya, memenuhi keinginan suaminya, dan menyediakan dirinya untuk mengerjakan segala yang dapat membahagiakan suaminya. Sebagaimana wanita dituntut untuk mempunyai cinta dan kasih sayang kepada suaminya, begitu juga lelaki pun perlu memberikan kasih sayang kepada isterinya, kerana cinta dan kasih sayang antara kedua belah pihak akan mendatangkan kesempurnaan hidup, mengabdikan hubungan antara suami isteri, serta memberikan kebahagiaan hidup berumah tangga.

Wanita tidak akan menjaga dan mempertahankan sifat ini kecuali jika dia mempunyai karakter yang baik, berbadan sihat, berkelakuan baik, tumbuh dalam keluarga yang harmoni dan jauh dari kejahatan.

Disunatkan pula agar wanita yang akan dilamar itu seorang yang banyak memberikan keturunan, kerana ketenangan, kebahagian dan keharmonian keluarga akan terwujud dengan lahirnya anak-anak yang menjadi harapan setiap pasangan suami isteri. Anak-anak yang dapat membahagiakan hati mereka dan yang dapat mengembangkan keturunan. Allah SWT berfirman :

"Dan orang-orang yang berkata, 'Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati kami, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa'." (Al-Furqan: 74)

Sedangkan Nabi Zakaria AS juga pernah berkata melalui firman Allah SWT :

"Dan sesungguhnya aku khuatir terhadap mawaliku sepeninggalku, sedang isteriku adalah seorang yang mandul, maka anugerahkanlah kepadaku dari sisi-Mu seorang putera yang akan mewarisi aku dan mewarisi sebahagian keluarga Ya'qub, dan jadikanlah dia, ya Tuhanku, seorang yang diredhai." (Maryam : 5-6)

Dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda :

"Berkahwinlah dengan wanita-wanita yang penuh cinta dan yang banyak melahirkan keturunan. Kerana sesungguhnya aku merasa bangga dengan ramainya jumlah kamu pada hari kiamat kelak." (Riwayat oleh Abu Daud, Nasa'i dan al-Hakim)

Hendaklah wanita yang akan dinikahi itu seorang yang masih gadis dan masih muda. Perkara itu sebagaimana yang ditegaskan dalam kitab Sahihain dan juga kitab-kitab lainnya dari hadis Jabir, bahawa Rasulullah SAW pernah bertanya kepadanya : "Apakah kamu menikahi seorang gadis atau janda?" Dia menjawab, "Seorang janda." Lalu baginda bersabda : "Mengapa kamu tidak menikahi seorang gadis yang kamu dapat bercumbu dengannya dan dia pun dapat mencumbuimu?"

Kerana seorang gadis akan menghantarkan kepada tujuan pernikahan. Selain itu seorang gadis juga akan lebih menggembirakan dan membahagiakan suaminya, lebih menarik untuk dinikmati akan berprilaku lebih menggembirakan, lebih indah dan lebih menarik untuk dipandang, lebih lembut untuk disentuh dan lebih mudah bagi suaminya untuk membentuk dan membimbing akhlaknya. Rasulullah SAW sendiri telah bersabda,

"Hendaklah kamu menikahi wanita-wanita muda, kerana mereka mempunyai mulut yang lebih segar, mempunyai rahim yang lebih subur dan mempunyai cumbuan yang lebih menghangatkan." (Riwayat asy-Syirazi)

Dari Ibnu Mas'ud, bahawa Rasulullah SAW bersabda :

"Nikahilah para gadis, kerana mereka mempunyai mulut yang lebih jernih, mempunyai rahim yang lebih subur, dan lebih redha terhadap sesuatu yang sedikit." (Riwayat oleh Tabrani)

Dianjurkan untuk tidak menikahi wanita yang masih termasuk keluarga dekat, kerana Imam Syafi'i pernah mengatakan : "Jika seseorang menikahi wanita daripada kalangan ahli keluarganya sendiri, maka kemungkinan besar anaknya mempunyai daya fikir yang lemah."

Dalam ilmu dan teknologi ditetapkan bahawa di antara sebab musnahnya etnik adalah pembatasan hubungan (perkahwinan) dalam satu kelompok saja, kerana perkara itu dapat mengakibatkan rosaknya silsilah dan lemahnya keturunan.

Disunatkan bagi seorang muslim untuk mengahwini wanita yang mempunyai silsilah keturunan yang jelas dan terhormat, kerana perkara itu akan berpengaruh pada dirinya dan juga anak keturunannya. Berkenaan dengan perkara tersebut, Rasulullah SAW bersabda :

"Wanita itu dinikahi kerana empat hal: kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan kerana agamanya. Maka pilihlah wanita yang taat beragama, nescaya kamu beruntung." (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Hendaklah wanita yang akan dikahwini itu taat beragama dan berakhlak mulia. Kerana ketaatan menjalankan agama dan akhlaknya yang mulia akan menjadikan-nya pembantu bagi suaminya dalam menjalankan agamanya, sekali gus akan menjadi pendidik yang baik anak-anaknya, akan dapat bergaul dengan keluarga suaminya dengan baik. Selain itu, dia juga akan sentiasa mentaati suaminya jika dia suruh melakukan sesuatu yang baik, redha dan lapang dada jika suaminya memberi, serta menggembirakan suaminya, jika suaminya berhubungan atau melihatnya. Dia juga akan selalu menjaga dirinya dan harta suaminya jika suaminya tiada di rumah, serta tidak akan mengabaikan maruah suaminya. Wanita yang demikian adalah seperti yang difirmankan oleh Allah SWT :

"Sebab itu, maka wanita-wanita yang soleh adalah yang taat kepada Allah lagi menjaga diri ketika suaminya tidak berada di tempat, oleh kerana Allah telah menjaga mereka." (An-Nisa: 34)

Sedangkan dalam sebuah hadis, Rasulullah SAW bersabda :

"Dunia ini adalah kenikmatan, dan sebaik-baik kenikmatannya adalah wanita solehah." (Riwayat Muslim, Nasa'i dan Ibnu Majah)

Selain itu, hendaklah wanita yang akan dinikahi adalah seorang yang cantik, kerana kecantikan akan menjadi dambaan setiap insan dan selalu diinginkan oleh setiap orang yang akan dikahwini. Kecantikan itu pula yang akan membantu menjaga kesucian dan kehormatan. Perkara itu telah ditegaskan oleh Rasulullah SAW dalam hadis mengenai perkara-perkara yang disukai dari kaum wanita.

Kecantikan itu bersifat relatif. Setiap orang mempunyai gambaran tersendiri mengenai kecantikan ini sesuai dengan selera dan keinginannya. Sebahagian orang ada yang melihat bahawa kecantikan itu terletak pada wanita yang pendek, sementara sebahagian lainnya memandang ada pada wanita yang tinggi lampai. Sedangkan sebahagian lainnya memandang kecantikan terletak pada warna kulit, baik coklat, putih, kuning dan seterusnya. Sebahagian lainnya memandang bahawa kecantikan itu terletak pada keindahan suara dan ucapannya. Demikianlah, yang jelas disunatkan bagi setiap orang untuk mengahwini wanita yang dianggap cantik sehingga dia tidak tertarik dan tergoda pada wanita lain. Maka tercapailah tujuan perkahwinan, iaitu kesucian dan kehormatan bagi tiap-tiap pasangan.

5 comments :

  1. Terima kasih. Sy masih mencari seorg bakal isteri yang diredhai Allah...

    ReplyDelete
  2. Semoga dapat isteri yang solehah, buat istiqarah pada 2/3 malam...

    ReplyDelete
  3. Salam ustaz. Saya sudah berkahwin dan berhajat utk berkahwin lagi. Tujuan nya tidak lain kerana Allah. Ini sesuatu yang Allah telah halalkan kepada saya sebagai seorg lelaki. Baru baru ini saya ada mengutus surat kepada seorg gadis untuk melamarnya sebagai seorg isteri. Tujuan surat diutus utk mengelakkan sy menjalani proses mengorat yang pada saya akan menjerumuskan saya kepada lembah maksiat. Gadis itu ialah rakan sekerja saya. Tetapi berlainan pejabat. Gadis tersebut terus menyepi dan khabar melalui kawan saya dia menyatakan kata-kata negatif pada saya antaranya Tidak Professional dan lain-lain. Kekadang kecewa juga tetapi saya anggap ini petunjuk dari Allah bahawa dia tidak sesuai utk saya. Saya bermohon agar Allah mempertemukan jodoh lagi utk saya.

    ReplyDelete
  4. Assalamualaikum Ustaz, semoga panduan ustaz kongsikan ini membantu para calon suami ketemui bakal kawan solehah masing2. Harap niat baik saudara Anonymous tercapai jua dgn sabar x putus asa. tk

    ReplyDelete
  5. Saudara wan luqman. Terima kasih atas doa saudara itu. Maaf nama sebenar segan utk disiarkan.. :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG