PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Friday, October 7, 2011

Rintihan Ibu Somalia

Hawo Husein

Adey Salat tiba di kem bersama lima orang anak


Dadaab, Kenya Timur, 8 Sept – Hawo Husein mungkin akan diheret ke mahkamah dan akan didakwa jika dia seorang rakyat Malaysia. Ibu muda yang berusia 19 tahun itu sudah mempunyai lima orang anak. Dia mungkin berkahwin pada usia 14 tahun atau lebih muda lagi.

Telah lima hari berlalu sejak beliau tiba di Dadaab dari perkampungan bernama Sagale di Juba Tengah, Somalia. Bapanya mengizinkan dia bersama bayinya berhijrah ke Kenya menggunakan wang simpanan sebanyak USD100 untuk perjalanan melalui jalanraya. Dia bergegas di antara tempat-tempat persembunyian dan bernasib baik kerana dia dan rakannya yang lain tidak disamun, dirompak atau dirogol sepanjang perjalanan yang memakan masa 20 hari itu.

“Saya tiba dengan selamat tetapi berlapar sepanjang perjalanan, termasuk hari ini,” ujarnya sambil mengatakan dia belum mendapat kad pelarian UNHCR bagi membolehkannya mendapat bekalan makanan mingguan.

“Segalanya pasti berubah jika hujan mulai turun. Kami menanam jagung dan kacang tetapi semuanya musnah kerana kemarau. Tiada tanaman yang mampu hidup dan kami telah kehabisan makanan dan wang. Siapakah yang mahu membantu kami bertahan? Saya berharap hijrah ini akan memberikan kehidupan yang lebih baik,” katanya.

Adey Salat, 40 baru tiba di kem IFOR2 lapan hari yang lalu. Bersamanya adalah lima anak-anak kecilnya sementara suaminya tinggal di Somalia untuk menjaga harta benda mereka. Seperti Hawo dan kebanyakan pelarian lain, Adey menanam jagung, kacang dan sayuran untuk dijual di pasar. Dia yang kini di IFOR2 tiada tempat berteduh, terpaksa tidur di bawah pokok dan tidak mempunyai pakaian dan ubat-ubatan.

“Kami berpanas di siang hari dan menahan kesejukan pada malamnya. Kami akan berpelukan bersama dengan apa jua pakaian yang ada dan diberikan oleh orang yang bersimpati,” tambahnya lagi.

Pelarian Somalia terpaksa melalui proses yang panjang dan rumit sebelum mendapat kad pelarian UNHCR yang melayakkan mereka mendapat bekalan makanan, rawatan dan mungkin sehelai hamparan tarpaulin sebagai khemah. Dengan bekalan asas itu, mereka akan ke belukar berhampiran untuk memotong beberapa batang pokok melley dan mendirikan struktur kubah ringkas dengan hamparan tarpaulin sebagai bumbungnya. Dengan lumpur keras sebagai lantainya, buat masa ini, pokok dan belukar akan menjadi rumah mereka.   


Sumber : Portal HALUAN MALAYSIA

 

No comments :

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG