PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Monday, November 21, 2011

Tujuan Dakwah Ketiga : Amal Makruf, Nahi Mungkar



Sebenarnya menegakkan perkara yang makruf dan mencegah kemungkaran ini menjadi tanggungjawab semua umat Islam, bukan hanya tanggungjawab pendakwah sahaja. Bila seseorang muslim itu melihat perkara kemaksiatan berlaku di persekitarannya, maka sudah pasti itu menjadi tanggungjawab dirinya untuk mencegah perkara maksiat yang berlaku disekelilingnya. Dosa jika ia gagal berbuat demikian. Firman Allah yang berbunyi :

“Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak Yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam), dan menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik, serta melarang daripada Segala Yang salah (buruk dan keji). dan mereka Yang bersifat demikian ialah orang-orang Yang berjaya.” (Ali Imran : 104)

Seorang pendakwah yang menegakkan amal makruf dan mencegah kemungkaran hendaklah  mempunyai sifat lemah lembut, beradab dan bersopan santun, sebab pendakwah yang mempunyai sifat-sifat ini akan menjadikan pendakwah tersebut dipandang mulia oleh masyarakat. Jika ia mempunyai sifat sebaliknya, maka sudah pasti ia tidak dihormati dan dipandang serong oleh masyarakat. Menjadi seorang pendakwah ini bukan perkara yang mudah, malah ia sentiasa dipantau dan dinilai oleh masyarakat. Bila melakukan kesalahan yang kecil sahaja, mereka akan anggap ini kesalahan yang besar dan tidak patut dilakukan oleh para pendakwah. Paling memalukan ia diperbesarkan dengan menokok tambah supaya cerita tersebut menjadi tarikan orang ramai.

Dalam melaksanakan amar makruf dan nahi mungkar ini, perlu mempunyai beberapa syarat yang perlu dipenuhi oleh pendakwah. Ini semua bertujuan untuk memastikan keberkesanan amar makruf dan nahi mungkar dapat ditegakkan di dalam bumi Allah ini. Antara syaratnya ialah :

Ikhlas

Pelaksanaan amar makruf dan nahi mungkar hendaklah mempunyai hati yang ikhlas dan dilaksanakan untuk menjaga kepentingan Agama Allah. Pendakwah yang ikhlas dapat memupuk rasa  kasih saying dan prihatin untuk membetulkan segala kesilapan mereka.

Para pendakwah tidak boleh mengutamakan kepentingan peribadi semata-mata. Ada sebahagian pendakwah yang mencari keuntungan dari setiap usaha dakwahnya, Contohnya seperti mereka meletakkan harga yang terlalu tinggi kepada pihak penganjur program.  Apabila pihak penganjur merayu supaya harga tersebut dikurangkan, Dengan nada yang sombong mereka berkata “kalau tidak mampu cari penceramah lain, ada banyak lagi jemputan yang boleh bagi kepada kami bayaran yang tinggi”.  Bukan maksud saya para pendakwah tidak boleh meletakkan harga, tetapi setiap harga itu biarlah berpatutan dan mampu dibayar oleh pihak penganjur. Beginilah jadinya, jika pendakwah tersebut tidak mempunyai sifat ikhlas dalam menyampaikan dakwahnya. Segala bahan yang disampaikan tidak memdapat keberkatan daripada Allah, penonton yang mendengar hanya bergelak ketawa sahaja. Segala isi yang disampaikan tidak dapat memberi kesan kepada pendengarnya.

Berilmu

Islam mewajibkan umatnya menuntut ilmu, dengan ilmu pengetahuan kita dapat melaksanakan segala pekerjaan dengan mudah. Orang yang berilmu adalah orang yang mempunyai wawasan yang tinggi dan ia tidak boleh ditipu oleh orang lain dengan mudah. Setiap ibadah yang dilakukan oleh orang yang berilmu lebih diterima oleh Allah berbanding orang yang tidak berilmu.

Syaikh Abdul Rahman Bin Qasim An-Najdi mengatakan : “Amal adalah buah dari ilmu. Ilmu itu dicari demi mencapai sesuatu yang lain. Fungsi ilmu ibarat sebatang pohon, sedangkan amalan seperti buahnya. Maka setelah mengetahui ajaran agama Islam seseorang harus menyertainya dengan amalan. Sebab orang yang berilmu tidak beramal dengannya lebih teruk berbanding orang jahil.

Bagi memastikan dakwah yang disampaikan oleh para pendakwah itu berjaya, perkara yang awal perlu mereka sediakan adalah ilmu pengetahuan yang luas. Bagi pendakwah yang sentiasa meningkatkan ilmu mereka, maka sudah pasti ia menjadi satu kesenangan bagi mereka untuk mengenali sasaran dakwah dan dapat mengatur strategi dakwah mereka dengan baik dan sesuai dengan tahap pemikiran sasaran mereka. Bagi pendakwah masa kini, banyak cabaran yang perlu mereka lalui terutama apabila berhadapan dengan mad’u mereka.

Jika mereka tidak dapat menguasai ilmu pengetahuan dengan baik terutamanya ilmu-ilmu baru yang timbul di zaman moden ini seperti media elektronik, media cetak, isu-isu semasa dan sebagainya. Kadang-kadang dalam menjalankan dakwah kita akan diduga dengan persoalan-persoalan yang ilmiah contohnya kenapa Islam mewajibkan umatnya membasuh najis anjing dan babi dengan tanah dan tidak boleh dibasuh dengan air sabun. Sudah pasti kita tidak boleh jawab soalan sebegini kalau kita tidak mempunyai ilmu dalam bidang-bidang yang berkaitan. Ini juga akan dijadikan senjata bagi mereka untuk memperlekehkan usaha dakwah kita.

Al-Qahtani menjelaskan pendakwah yang bijaksana itu ialah pendakwah yang mempelajari tentang reality sasaran untuk disesuaikan dakwah dengan taraf dan paras mereka dari semua sudutnya.

Fathi Yakan menambah dakwah itu untuk manusia dan ditujukan kepada manusia yang bermacam-macam keadaan dan bermacam-macam perbezaan, sama ada dari sudut umur, lapisan, pengetahuan, status, keadaan masyarakat, kecenderungan dan aliran pemikiran, dengan itu pendakwah harus bijak dan matang dalam memahami sasarannya, supaya apa yang dikemukakan itu sesuai. Pendakwah yang berjaya ialah yang memberi sesuatu berdasarkan keperluan sasaran, dengan cuma memuaskan hati sasaran untuk mempengaruhi mereka.

Dari segala apa yang diterangkan di atas, sangat penting penguasaan ilmu bagi para pendakwah sebelum mereka turun berjumpa dengan sasaran dakwah mereka. Apabila mereka dapat menguasai ilmu dakwah dengan baik, maka mereka dapat mengenal pasti punca masalah yang berlaku dalam golongan sasaran dan dapat merangka metod dakwah yang baik dan sesuai untuk sasaran dakwah mereka. 

1 comment :

  1. Rukun Islam yang pertama adalah aku naik saksi tiada tuhan melainkan Allah dan aku naik saksi Muhammad pesuruh Allah. Untuk kalimah mulia ini tertanam ke dalam hati setiap umat Islam kita hendaklah menunaikan hak kalimah ini. Apakah hak kalimah ini? Hak kalimah ini adalah, apabila kita melihat kemungkaran yang manusia lakukan terhadap Allah secara terang-terangan, kita hendaklah mencegahnya dengan mengajak kepada kebaikan. Kita hendaklah bermula dengan mencegah punca bagi segala kemungkaran. Punca bagi segala kemungkaran apabila manusia tidak mahu mengaku tiada tuhan melainkan Allah dan mengaku Nabi Muhammad s.a.w. adalah pesuruh Allah. Amalan yang utama adalah mengaku tiada tuhan melainkan Allah dan mengaku Nabi Muhammad s.a.w adalah pesuruh Allah. Apabila seseorang mengucap kalimah mulia, Allah s.w.t akan menghapuskan segala dosanya dan menukarkan amalan buruknya kepada kebaikan. Seseorang yang tidak mahu mengucap kalimah mulia adalah seorang kafir atau bukan Islam dan seorang yang mengucap kalimah mulia adalah seorang Islam. Mungkar kedua yang dilakukan oleh seseorang yang telah mengucap kalimah mulia adalah mereka tidak menyampaikan kalimah mulia kepada mereka yang tidak pernah mengucap kalimah mulia dan yang ketiga mungkar yang dilakukan oleh seseorang yang telah mengucap kalimah mulia adalah tidak menunaikan solat lima waktu.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG