PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Tuesday, April 17, 2012

Bertaubat Dahulu Sebelum Terlambat



Imam Ar-Raghib Al-Ashfahani mengatakan bahawa dalam istilah syarak taubat adalah meninggalkan dosa kerana keburukannya, menyesali dosa yang telah dilakukan. Berkeinginan kuat untuk tidak mengulanginya dan berusaha melakukan apa yang boleh diulangi. Jika keempat hal itu telah terpenuhi bererti syarat taubatnya sempurna.

Iman An-Nawawi berkata para ulamak berkata bertaubat dari setiap dosa hukumnya adalah wajib. Jika maksiat itu antara hamba dengan Allah yang tidak ada sangkut pautnya dengan hak manusia, maka syaratnya ada tiga seperti :
  1. Hendaklah ia menjauhi maksiat tersebut. 

  2. Ia harus menyesali perbuatannya 

  3. Ia harus berkeinginan untuk tidak mengulangi lagi.
Jika salah satu hilang, maka taubatnya tidak sah. Dalil dari hadis Rasulullah SAW yang bermaksud :

“Aku memohon ampun kepada Allah yang Maha Agung tiada tuhan selain darinya yang Maha Hidup dan aku bertaubat kepadanya.” (Riwayat Tirmizi)

Dalil Al-Quran yang bermaksud :

“Dan Allah tidak sesekali akan menyeksa mereka sedang engkau (wahai Muhammad) ada di antara mereka, dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka beristiqhfar.” (Al-Anfaal : 33)

Zun-Nun Al-Masri ra menjelaskan Allah memiliki hamba-hamba yang menanam pohon-pohon kesalahan dan menyiramnya dengan taubat hingga berbuah duka dan penyesalan. Mereka gila, tetapi sebenarnya tidak. Bahkan merekalah yang mengenal Allah dan rasulnya. Lalu mereka meminum segelas air kesucian membuatnya agar sabar atas bala. Hati mereka menerawang, fikiran mereka menjulang antara bintang, bernaung di bawah penyesalan. Membaca lembaran kesalahan, membuat jiwanya terketar hingga sampai ke tinggian zuhud dengan tangga warak.

Ciri-Ciri Orang Beristiqhfar
  1. Agar memperoleh pengampunan Allah

  2. Agar mendapat kesenangan dan terlepas dari kerisauan. 

  3. Agar dapat dimakbulkan doa.
Dalil Allah yang bermaksud :

“Aku berkata : pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah ia Maha Pengampun.” (An-Nuh : 10)

Kesimpulan
  1. Manusia wajib bertaubat dari segala dosa yang telah dilakukan. 

  2. Bertaubat hendaklah dengan cara yang betul dan tidak akan mengulangi lagi perbuatan tersebut.

  3.  Bertaubat hendaklah dengan ikhlas dan mempunyai sifat bersungguh-sungguh dan berazam tidak akan mengulangi lagi perbuatan maksiat tersebut.

2 comments :

  1. salam ustaz, macam mana nak sedarkan kawan-kawan lain yang die ade dosa dan macam mana nak bagitau secara berhemah..

    mohon info ustaz

    ReplyDelete
  2. Salam ustaz...kawan baik di tempat kerja saya telah terlibat dengan dosa besar iaitu berzina dgn beberapa suami orang sedangkan dia isteri orang. Nauzubillah.. sekarang dia telah bertaubat dan berusaha memohon keampunan Allah swt dgn mengerjakan segala syarat2 taubat. masalahnya suami dia tidak mengampunkan dosa2 berzina dia dengan semua suami orang itu. Bagaimana nasib dia di akhirat kelak? Adalah dia dimasukkan ke neraka disebabkan suami dia tidak mengammpunkan dosa2 dia?

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG