PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Wednesday, June 13, 2012

Makmum Terkilan Dengan Imam



Assalamualaikum.
Saya terkilan dengan ramai Imam hari ini yang membaca surah Fatihah terlalu laju dalam rakaat 3 & 4 sehingga para makmum di belakang mereka bertaburan dan kelam kabut mengejar untuk bersama dalam solat.  Ada segelintir makmum yang masih rukuk sedang Imam sudah pun duduk antara dua sujud. Peliknya, dalam rakaat 1 & 2, bacaan Imam2 ini amatlah mendayu2, berlagu, bertajwid, dan sempurna pula makhraj huruf-hurufnya. Para tahfiz juga tidak terkecuali  dari tergolong dalam Imam-imam yang terlebih fasih ini. Harap dapat penjelasan dari Ustaz.

Jawapan

Saya rasa dalam masalah ini kita jangan bersangka buruk terhadap imam-imam tersebut, apa kata bagi mendapatkan kepastian anda berjumpa terus dengan imam tersebut dan ceritakan segala perkara yang anda terkilan terhadapnya. Dengan cara ini anda akan mendapat jawapan direct darinya.

Ada tiga kategori bacaan Al-Quran yang ada yang boleh diaplikasikan oleh kita pada setiap hari seperti  :

  1. At-Tartil iaitu bacaan yang perlahan-lahan, tenang dan melafazkan setiap huruf daripada makhrajnya yang tepat serta menurut hukum-hukum bacaan tajwid dengan sempurna, dan merenung makna, hukum dan pengajaran ayat. Tingkatan bacaan ini biasanya bagi mereka yang sudah mengenal makhraj-makhraj huruf, sifat-sifat huruf dan hukum-hukum tajwid. Tingkatan bacaan ini adalah yang paling baik dan lebih diutamakan. 

  2. At-Tadwir adalah bacaan pertengahan iaitu antara tingkatan bacaan Tartil dan Hadar. Namun tetap memelihara hukum-hukum bacaan tajwid. 

  3. Al-Hadar ialah bacaan yang cepat serta memelihara hukum-hukum bacaan tajwid. Tingkatan bacaan ini kebiasaannya adalah untuk mereka yang telah menghafal Al-Quran. Ini supaya mereka dapat mengulangi hafalan bacaan Al-Quran dalam masa yang singkat.

Bacaan yang paling baik menurut saya ialah At-Tadwir kerana ia tidak laju dan tidak terlalu lambat dan ia sangat sesuai mengikut mud makmum yang ada di belakang imam. Bukan semua makmum yang ada dibelakang imam itu mempunyai keinginan yang sama, ada sebahagian makmum suka pada bacaan lambat dan ada juga suka pada bacaan cepat. Kadang ada juga makmum yang mempunyai masa yang singkat seperti orang musafir. Di sinilah imam perlu memainkan peranannya untuk memastikan segala makmum suka solat berjamaah bersamanya. Maka tindakan yang baik adalah bacaan secara Tadwir dan bacaan ini sering dipraktik oleh imam-imam yang ada.

Imam mempunyai tugas yang besar lagi dari penghulu kampung, kerana imam menjadi pemimpin dalam hal agama dan juga hal-hal keduniaan terutamanya urusan kampung. Imam juga adalah seorang yang dipercayai oleh masyarakat kampung jika dibandingkan dengan penghulu kampung. Bukan mudah menjadi seorang imam kerana dia dipertanggungjawabkan untuk memimpin masyarakat qariah menjadi insan yang baik selain dari menjadi imam di dalam solat. Dalam solat juga imam mestilah memiliki bacaan yang baik dan sempurna. Selain dari itu, imam juga perlu diiktiraf oleh penduduk qariah tersebut bagi mengelakkan sebarang pertikaian dan permusuhan.  Kalau baik solat imam itu maka baiklah solat makmumnya, kalau buruk solat imam itu maka buruklah solat makmumnya. Dari Sahal bin Saad ra diriwayatkan bahawa dia menceritakan :

“Aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda : Imam itu memiliki tanggungjawab. Kalau dia melakukan sembahyang secara baik, maka dia dan para makmumnya mendapatkan pahala. Dan apabila dia melakukannya dengan salah maka dia berdosa, sementara makmumnya tidak.” (Riwayat Ibnu Majah)

Setiap Imam menanggung solat makmumnya. Saidina Ali Bin Abi Talib pernah menjadi imam dan terlupa untuk berwuduk. Selepas itu beliau dan makmumnya mengulangi solatnya kerana bimbang dia akan memikul kesalahannya menjadi imam tanpa wuduk. Rasulullah sendiri pernah terlupa mandi junub dan ketika itu juga baginda hendak menjadi imam di dalam solat. Semasa Rasulullah hendak takbiratulihram, Baginda baru teringat bahawa dia terlupa mandi junub dan memerintahkan makmumnya supaya menunggu Baginda mandi junub dahulu. Setelah selesai mandi junub, Baginda datang untuk meneruskan solatnya secara jemaah.

Sebaiknya tugas imam ini dipikul oleh orang yang paling alim dan paling baik dan mempunyai kemampuan dari aspek kesihatan. Ini penting kerana imam yang uzur sedikit sebanyak akan menyusahkan makmumnya. Saya sendiri pernah menjadi makmum di sebuh masjid yang diimamkan oleh seorang tua. Bacaannya tidak menepati hukum tajwid kerana mungkin giginya sudah tiada, kemudian bacaannya putus-putus disebabkannya penat. Sebagai makmum sudah pasti resah dengan keadaan imam tersebut. Tidak mengapalah kalau dalam qariah itu tidak ada yang lebih layak darinya.

Ada juga imam yang dilantik dalam keadaan sakit dan tidak boleh bangun dari tidurnya da nada juga imam yang dilantik tidak pernah dating masjid dan makmumnya sendiri tidak pernah mengenalinya. Jadi dalam hal ini fikir-fikirlah dan saya tidak mahu mengulas panjang.

Dalam masalah yang dibangkitkan dalam pertanyaan di atas, tidak mengapalah kalau imam itu bacaannya secara biasa ataupun tadwir (tidak laju dan tidak lambat) kerana itu yang terbaik dan ia sudah memenuhi kehendak makmumnya. Kalau lambat sangat takut makmum yang tua dan uzur bermasalah kerana ada diantara mereka tidak mampu berdiri lama. Cepat sangat bermasalah juga bagi mereka. Jadi yang terbaik adalah pertengahan di antara kedua bacaan tersebut. Bagi saya tidak bermasalah imam cepat sedikit dalam rakaat 3 dan 4 kerana rakaat itu imam hanya membaca surah Al-Fatihah sahaja. Apa-apa pun imam berdiri mencukupi kadar masa bacaan surah Al-Fatihah sudah memadai dan boleh dianggap baik. Saya nasihatkan juga kepada semua pembaca janganlah mempunyai sangkaan yang buruk terhadap orang lain dan apa-apa pun rujuk kembali kepada orang tersebut.



9 comments :

  1. assalammualaikum ustaz! ni nak tanyan komen dari ustaz bab solat taraweh masjid dan surau suka ambik imam hafiz so baca ayat alquran pun panjang dan lama saya nampak macam tak sesual kerana tak mesra makmum lebihlebih lagi budakbudak {yg tua pun sama tak habis lagi dah belah}dulu imam baca surah lazim yang tersusun baik waktu itu saya hafal surah lazim dan seronok berjamaah kat surau tapi sekarang ni kanakkanak dah kurang ada berjamaah Imam hafiz ni patutnya jadi ketua tadarus dan betulkan bacaan ahli kariah .Lagi yang saya tau surah lazim yg dibaca imam lama ada kafiat dan kelebiahnya

    ReplyDelete
  2. Boleh nak ambik imam hafiz, tapi pendekkan bacaannya..semua ayat Al-Quran baik dan ada kaifiatnya, sebab firman Allah yang bermaksud Al-Quran itu adalah penyembuh atau penawar bagi manusia...

    ReplyDelete
  3. assalamualaikum. Apa yang nak diutarakan di sini tentang jenis bacaan. Imam perlu melihat kepada makmum yang dibawanya. Sederhana adalah paling sesuai, tidak laju dan tidak terlalu perlahan, Surah tambahan yang tidak terlalu panjang atau terlalu pendek.

    ReplyDelete
  4. Salam ustaz,, nak tanya dulu2 kita telah meninggalkn solat dengan sengaja... dan kita telahpun buat solat taubat. . moga Allah mengampunkan kita.. dalam hal ini.. perlukah kita qada solat yang dulu2....?ada ustaz yang mengatakan .. kita tidak boleh buat solat terawih kerana kita masih ada hutang solat? kalau kita buat qada di bulan lain tapi tidak di bulan ramadhan .. boleh tak? sebab kita pun nak cari pahala terawih.. setahun sekali saja..Ada yang mengatakan kalau qada solat tak di buat, solat sunat terawih tidak di kira... bagaimana kalau kita sudah minta ampun pada Allah( taubat nasuha) yang kita tidak akan melakukan lagi kesalahan ini.. perlukah jua kita qada solat yang lepas2...? harap ustaz dapat terangkan.. tq

    ReplyDelete
  5. Salam ustaz.

    Saya nk tanye berkenaan dgn bernazar.
    Saya ada bernazar dlm beberapa perkara.dan nazar saya tu dlm bntuk duit.
    Tapi apa yg saya doa pohon pada Allah masih blm dmakbulkn.bola tak jika saya byar dahulu nazar saya wlwpn doa saya blm dmakbulkn?dan jika doa saya tu x dmakbulkn saya anggap je nazar sya tu sbgai sedekah.bole tak?harap ustaz dpt beri peneragn scara detail.terima kasih

    ReplyDelete
  6. Ustaz.. Apakah hukum kalau berniaga depan pintu masjid.. Saya minta maaf jika ada yg terasa.. Saya lihat kebanyakkan masjid2 pas banyak berniaga depan pintu masjid.. Dan lagi satu apa hukum masjid dijadikan tempat untuk kepentingan diri sendiri dan untuk parti politik.. Saya bercakap begini sebab kampung saya pernah terjadi nasib imam kampung cepat bertindak..

    ReplyDelete
  7. Assalamu'alaikum ustaz,
    Apakah sah solat jika ada salah satu ayat dari surah al-Fatihah yang dibaca putus2 kerana ketiadaan suara (demam sehingga tidak ada suara atau tiba-tiba hilang suara terutamanya apabila memanjangkan 'dholliiin'). Dan jika diulang kembali pun membacanya, masih juga putus2. Boleh tak kalau mengulang ayat yang dibaca tidak sempurna itu sahaja atau mengulang membaca kesluruhan surah al-Fatihah tersebut. Mohon penjelasan ustaz.

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum...ustaz sy nk tanye,sy seorg yg ad pykit bkaitn paru2,mbuatkn bcaan2 dlm solat sy lmbt.msalh bila sy solt bjemaah sy x smpat hbskan fthah imam telh rkuk.ad x kelggarn utk sy ptuskn fatihah?mohn pjelsn dpda ustz,sy ad bca utk mkmum mcm sy harus ptuskn ftihah..betl k ustz?t.kash...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG