PINDAH WEBSITE BARU

Salam bahagia kepada semua pengunjung blog ini, semoga anda semua berada di bawah naungan Allah SWT. Untuk Pengetahuan semua blog Ustaz Nor Amin ini telah berpindah ke website baru bermula awal bulan Februari 2014. Jadi segala artikel dan maklumat baru diupdate di sana.


Jom Ziarah Web baru ustaz

Klik Sini

Smart Hijrah

Saturday, June 30, 2012

Artikel Nikah Gantung Ustaz Di Dalam Majalah VIC


Sebut sahaja tentang kahwin, semua orang suka dan tidak ada satu pun manusia yang tidak suka tentang kahwin. Ramai orang yang memulakan perancangan perkahwinan sejak dari bangku sekolah, remaja dan menjejak kaki ke menara gading. Apabila tamat sahaja pengajian di universiti, mereka bekerja dan terus mengutuskan rombongan peminangan ke rumah gadis pilihan hati. Betapa bahagianya saat bergelar tunangan orang dan semasa itu juga gaya penampilan diubah supaya nampak seperti orang yang telah bersedia untuk berkahwin. Saat ini juga bakal pengantin lelaki bertungkus lumus membanting tulang untuk mencari belanja bagi membiayai kos perkahwinan yang akan dilansungkan nanti. 

Masalah yang akan dihadapi bagi mereka yang bercinta semasa bergelar mahasiswa adalah halangan ibu bapa yang mengharapkan mereka tamat pengajian  dengan cemerlang. Sekiranya mereka berkahwin semasa belajar pula, mungkin mereka akan menghadapi masalah kewangan untuk menyara kehidupan berumahtangga. Sebenarnya banyak perkara yang perlu mereka pertimbangkan sebelum membuat keputusan untuk berkahwin.

Malahan segelintir daripada mereka sanggup bergelumang dengan dosa bagi merealisasikan perasaan cinta terhadap pasangan mereka. Tidak kisah dengan tohmahan masyarakat yang penting bagi mereka ialah dapat melepaskan perasaan rindu sehingga menyebabkan berlakunya perbuatan sumbang. 

Ada di antara mereka sanggup bernikah dahulu, demi untuk mengelak berlakunya perbuatan keji di dalam percintaan mereka. Maka timbullah istilah kahwin gantung. Istilah sebegini sangat popular di kalangan remaja dan pelajar IPT.

Nikah Gantung

Mengikut kefahaman saya, nikah gantung adalah majlis pernikahan dibuat dahulu dan majlis perkahwinan dibuat kemudian (tarikh yang belum tahu). Alasan mereka melakukan nikah gantung ini adalah bertujuan untuk mengelakkan zina. Selain dari itu, nikah gantung dilakukan kerana takut pasangan mereka dirampas orang lain. 

Sebenarnya dalam Islam tidak ada istilah nikah gantung. Sesiapa yang mempunyai kemampuan dari segi zahir, batin dan memiliki hasrat untuk berkahwin, maka kahwinlah dan perbuatan tersebut merupakan sunnah Rasulullah SAW. Telah bersabda Rasulullah SAW :

"Perkahwinan itu Sunnahku, sesiapa yang tidak suka kepada Sunnahku, dia bukan daripada kalangan umatku" (Riwayat Al-Bukhari)

Islam sangat melarang perkahwinan bagi umatnya yang tidak mempunyai kemampuan. Kerana perkahwinannya nanti pasti akan mendatangkan masalah yang besar dan ia tidak dapat menunaikan tanggungjawabnya sebagai ketua keluarga dengan baik. Hadis Rasulullah SAW :

"Wahai pemuda-pemuda, sesiapa sahaja diantara kamu yang berkemampuan untuk berkahwin, maka berkahwinlah kerana dengan berkahwin dapat menundukkan pandangan dan menjaga kehormatan diri" (Riwayat Al-Bukhari Dan Muslim)



Baca artikel sepenuhnya di dalam Majalah VIC edisi Nikah dan Kawin

Wednesday, June 13, 2012

Makmum Terkilan Dengan Imam



Assalamualaikum.
Saya terkilan dengan ramai Imam hari ini yang membaca surah Fatihah terlalu laju dalam rakaat 3 & 4 sehingga para makmum di belakang mereka bertaburan dan kelam kabut mengejar untuk bersama dalam solat.  Ada segelintir makmum yang masih rukuk sedang Imam sudah pun duduk antara dua sujud. Peliknya, dalam rakaat 1 & 2, bacaan Imam2 ini amatlah mendayu2, berlagu, bertajwid, dan sempurna pula makhraj huruf-hurufnya. Para tahfiz juga tidak terkecuali  dari tergolong dalam Imam-imam yang terlebih fasih ini. Harap dapat penjelasan dari Ustaz.

Jawapan

Saya rasa dalam masalah ini kita jangan bersangka buruk terhadap imam-imam tersebut, apa kata bagi mendapatkan kepastian anda berjumpa terus dengan imam tersebut dan ceritakan segala perkara yang anda terkilan terhadapnya. Dengan cara ini anda akan mendapat jawapan direct darinya.

Ada tiga kategori bacaan Al-Quran yang ada yang boleh diaplikasikan oleh kita pada setiap hari seperti  :

  1. At-Tartil iaitu bacaan yang perlahan-lahan, tenang dan melafazkan setiap huruf daripada makhrajnya yang tepat serta menurut hukum-hukum bacaan tajwid dengan sempurna, dan merenung makna, hukum dan pengajaran ayat. Tingkatan bacaan ini biasanya bagi mereka yang sudah mengenal makhraj-makhraj huruf, sifat-sifat huruf dan hukum-hukum tajwid. Tingkatan bacaan ini adalah yang paling baik dan lebih diutamakan. 

  2. At-Tadwir adalah bacaan pertengahan iaitu antara tingkatan bacaan Tartil dan Hadar. Namun tetap memelihara hukum-hukum bacaan tajwid. 

  3. Al-Hadar ialah bacaan yang cepat serta memelihara hukum-hukum bacaan tajwid. Tingkatan bacaan ini kebiasaannya adalah untuk mereka yang telah menghafal Al-Quran. Ini supaya mereka dapat mengulangi hafalan bacaan Al-Quran dalam masa yang singkat.

Bacaan yang paling baik menurut saya ialah At-Tadwir kerana ia tidak laju dan tidak terlalu lambat dan ia sangat sesuai mengikut mud makmum yang ada di belakang imam. Bukan semua makmum yang ada dibelakang imam itu mempunyai keinginan yang sama, ada sebahagian makmum suka pada bacaan lambat dan ada juga suka pada bacaan cepat. Kadang ada juga makmum yang mempunyai masa yang singkat seperti orang musafir. Di sinilah imam perlu memainkan peranannya untuk memastikan segala makmum suka solat berjamaah bersamanya. Maka tindakan yang baik adalah bacaan secara Tadwir dan bacaan ini sering dipraktik oleh imam-imam yang ada.

Imam mempunyai tugas yang besar lagi dari penghulu kampung, kerana imam menjadi pemimpin dalam hal agama dan juga hal-hal keduniaan terutamanya urusan kampung. Imam juga adalah seorang yang dipercayai oleh masyarakat kampung jika dibandingkan dengan penghulu kampung. Bukan mudah menjadi seorang imam kerana dia dipertanggungjawabkan untuk memimpin masyarakat qariah menjadi insan yang baik selain dari menjadi imam di dalam solat. Dalam solat juga imam mestilah memiliki bacaan yang baik dan sempurna. Selain dari itu, imam juga perlu diiktiraf oleh penduduk qariah tersebut bagi mengelakkan sebarang pertikaian dan permusuhan.  Kalau baik solat imam itu maka baiklah solat makmumnya, kalau buruk solat imam itu maka buruklah solat makmumnya. Dari Sahal bin Saad ra diriwayatkan bahawa dia menceritakan :

“Aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda : Imam itu memiliki tanggungjawab. Kalau dia melakukan sembahyang secara baik, maka dia dan para makmumnya mendapatkan pahala. Dan apabila dia melakukannya dengan salah maka dia berdosa, sementara makmumnya tidak.” (Riwayat Ibnu Majah)

Setiap Imam menanggung solat makmumnya. Saidina Ali Bin Abi Talib pernah menjadi imam dan terlupa untuk berwuduk. Selepas itu beliau dan makmumnya mengulangi solatnya kerana bimbang dia akan memikul kesalahannya menjadi imam tanpa wuduk. Rasulullah sendiri pernah terlupa mandi junub dan ketika itu juga baginda hendak menjadi imam di dalam solat. Semasa Rasulullah hendak takbiratulihram, Baginda baru teringat bahawa dia terlupa mandi junub dan memerintahkan makmumnya supaya menunggu Baginda mandi junub dahulu. Setelah selesai mandi junub, Baginda datang untuk meneruskan solatnya secara jemaah.

Sebaiknya tugas imam ini dipikul oleh orang yang paling alim dan paling baik dan mempunyai kemampuan dari aspek kesihatan. Ini penting kerana imam yang uzur sedikit sebanyak akan menyusahkan makmumnya. Saya sendiri pernah menjadi makmum di sebuh masjid yang diimamkan oleh seorang tua. Bacaannya tidak menepati hukum tajwid kerana mungkin giginya sudah tiada, kemudian bacaannya putus-putus disebabkannya penat. Sebagai makmum sudah pasti resah dengan keadaan imam tersebut. Tidak mengapalah kalau dalam qariah itu tidak ada yang lebih layak darinya.

Ada juga imam yang dilantik dalam keadaan sakit dan tidak boleh bangun dari tidurnya da nada juga imam yang dilantik tidak pernah dating masjid dan makmumnya sendiri tidak pernah mengenalinya. Jadi dalam hal ini fikir-fikirlah dan saya tidak mahu mengulas panjang.

Dalam masalah yang dibangkitkan dalam pertanyaan di atas, tidak mengapalah kalau imam itu bacaannya secara biasa ataupun tadwir (tidak laju dan tidak lambat) kerana itu yang terbaik dan ia sudah memenuhi kehendak makmumnya. Kalau lambat sangat takut makmum yang tua dan uzur bermasalah kerana ada diantara mereka tidak mampu berdiri lama. Cepat sangat bermasalah juga bagi mereka. Jadi yang terbaik adalah pertengahan di antara kedua bacaan tersebut. Bagi saya tidak bermasalah imam cepat sedikit dalam rakaat 3 dan 4 kerana rakaat itu imam hanya membaca surah Al-Fatihah sahaja. Apa-apa pun imam berdiri mencukupi kadar masa bacaan surah Al-Fatihah sudah memadai dan boleh dianggap baik. Saya nasihatkan juga kepada semua pembaca janganlah mempunyai sangkaan yang buruk terhadap orang lain dan apa-apa pun rujuk kembali kepada orang tersebut.



Thursday, June 7, 2012

Iman Kuat Nafsu Pasti Akan Kalah



Manusia tidak dapat melepaskan diri dari nafsu yang telah dianugerahkan oleh Allah, kerana nafsu itu adalah fitrah kejadian manusia. Mustahil bagi sesiapa yang ingin membuang nafsu dari dirinya. Berbagai cara telah dilakukan untuk menghilangkan nafsu dalam diri, mereka beranggapan bahawa nafsu inilah yang menyebabkan mereka kerap melakukan perkara-perkara dosa. Jadi nafsu ini perlu diluputkan dari diri mereka bagi memudahkan  mereka melakukan ibadah.

Apa kata kalau kita betulkan sedikit persepsi serong kita terhadap nafsu yang telah diberikan Allah ini. Begini caranya, Islam mengajak umatnya supaya mendidik nafsunya menjadi baik dan suka melakukan perbuatan-perbuatan yang baik. Perkara yang perlu kita buang ialah keinginan dan keseronokkan untuk melakukan perkara yang jahat sahaja bukan kita buang nafsu. Seterusnya kita asuh dan polish nafsu kita hingga dia sentiasa ingin melakukan benda yang makruf.

Jangan kita biarkan nafsu itu tanpa diterapi dan ubati kerana nafsu yang jahat akan menjadi sekutu kuat kepada syaitan bagi memperdayakan kita. Mahu tidak mahu kita wajib berusaha dan bermujahadah bagi menewaskan pakatan jahat yang ada dalam diri kita ini. Kata Imam al-Ghazali :

“Hati-hati kamu dari hawa nafsu. Ia adalah musuh yang paling jahat dan paling sukar mengalahkannya. Rawatannya paling payah menyembuh,penyakitnya penyakit yang paling sukar dirawat dan ubatnya paling rumit. Oleh sebab itu kita wajib berwaspada daripadanya. Betapa tidak, sebab ia berada dalam diri kita, dalam tubuh kita. Musuh dari dalam, bukan seperti Syaitan, dia adalah musuh dari luar. Dan ingatlah si pencuri apabila telah berada di dalam rumah sukar untuk menghalaunya dan besar bahayanya. Benarlah kata orang nafsu mengajak kepada perkara yang mencederakan daku, ia memperbanyakkan penyakit dan kesakitanku. Bagaimanakah helahku untuk melepaskan diri daripada seorang seteru apabila seteruku telah berkubu di antara celah-celah tulang rusukku membuat huru hara.”

Sebahagian hukamak juga berkata anda tidak akan nampak keaiban orang yang anda cintai dan saudara anda, dan anda tidak nampak sedikitpun beberapa keaiban yang berada pada dirinya apabila anda telah menjadi seorang yang redha padanya.

Yahya bin Muaz Ar-Razi pula berkata :

“Berjihadlah menentang nafsumu dengan bersenjatakan riadhah empat perkara : Makanan yang sedikit, tidur yang sedikit, bercakap ketika perlu dan bersabar menanggung derita. Makanan yang sedikit mematikan syahwat”.

Adakah nafsu kita ini dapat dibersihkan dari segala kekotoran maksiat dengan cara kita membersihkan pakaian yang kotor? Jawapannya tidak sebab dia adalah kekotoran rohani dan cara menyucikannya juga perlu dengan cara rohani seperti :
  1. Mujahadah nafs seperti menyedikitkkan makan, minum sebagaimana sabda Rasul “Jangan kamu tumpaskan kepekaan hati dengan banyak makan dan minum. Sebab hati itu laksana tanaman. Ia boleh mati kalau tenggelami air secara berlebihan”. Kenyang berlebihan akal menjadi malap, banyak mengantuk, syahwat berkubar, perangai bongkak dan malas beribadah. Rasul menggariskan kaedah pemakanan dengan sabdanya”. Sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minuman dan sepertiga lagi untuk nafas”. Kurangkan tidur,bercakap sekadar perlu dan sabar menanggung gangguan orang lain. 

  2. Bebankan nafsu itu dengan banyak melakukan ibadah kerana binatang Himar apabila ditambah pada muatan pikulannya serta dikurangkan makanannya nescaya ia akan tunduk dan menurut perintah tuannya. 

  3. Berzikir atau zikrullah ialah jalan yang paling dekat untuk sampai kepada Allah SWT. Sebab itulah apabila Saidina Ali Bin Abi Talib memohon kepada Nabi Muhammad SAW supaya baginda mengajarkan amalan khusus yang cepat sampai kepada Allah SWT, maka Nabi Muhammad SAW menjawab dengan sabdanya yang bermaksud “Wajiblah ke atas kamu sentiasa berzikrullah di tempat-tempat yang sunyi”. 

  4. Berdailog mutmainnah dengan diri sendiri yang memiliki nafsu ammarah. Sebagai contoh nafsu kita ingin mencari pangkat dan kedudukan, mengumpul harta duniawi sebanyak-banyaknya, kepada nafsu kita katakan “Hai nafsuku! Tidak kah engkau tahu bahawa Firaun yang gagah dan telah mendakwa dirinya sebagai Tuhan, kemudian dia ditenggelamkan Allah di dalam Laut Merah. Tidakkah engkau tahu bahawa Qarun yang kaya raya telah ditelan oleh bumi. Apa gunanya kaya dan berharta jika tidak mendapat redha Allah. Alangkah baiknya jika miskin tetapi mendapat keredhaan Allah dan dimasukkan di dalam syurga Allah berserta orang-orang yang soleh. 

  5. Memohon pertolongan daripada Allah SWT, merendah diri dan berdoa kepadaNya agar terselamat dan dapat melepaskan diri daripada godaan nafsu durjana sebagaimana ucapan Nabi Yusof di dalam firman Allah SWT yang bermaksud : “Sesungguhnya nafsu itu amat menyuruh dengan kejahatan melainkan orang yang diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah dia dari runtunan nafsu jahat).
Kesimpulannya, baju yang dipenuhi dengan tahi lalat apabila dibasuh selalu dengan sabun atau clorox pasti ia akan hilang dan bersih. Begitu juga dengan nafsu bila selalu kita gilapkannya dengan cahaya iman, maka sudah pasti pada suatu hari nanti ia akan menjadi baik. Jangan berputus asa, kita kena kuat semangat untuk berjuang melawan nafsu amarah, sesiapa yang Berjaya ia akan dapat merasakan halawatul iman di dalam dirinya.







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

KOMEN PEMBACA

PENGIKUT BLOG